Sejarah dan Perkembangan Sepatu High Heels

Sepatu High Heels Sejarah dan Perkembangannya dari Masa ke Masa
sepatu lfs high heels pesan sepatu onlineSepatu High heels, telah lama menjadi bahan diskusi dan perdebatan.

Sepatu secara umum menjadi tanda penanda gender, kelas, ras, dan etnis, dan sepatu seringkali digunakan sebagai simbol kesuburan, hal ini dibuktikan dalam praktek kontemporer salah satu ritual perkawinan yaitu tradisi mengikat sepatu untuk pasangan pengantin baru ketika berada di mobil.

Dokter dan para ahli sama-sama berpendapat tentang efek Sepatu high heels pada fisik dan budaya, baik positif maupun negatif, yang memakai sepatu heels tidak hanya wanita, tetapi pada masyarakat secara keseluruhan.

Sejarah Awal Mula ditemukannya Sepatu High heels

Sebagian besar kelas bawah di Mesir kuno berjalan tanpa alas kaki, tetapi mulai dari 3500 SM versi awal sepatu, telah dipakai oleh sebagian besar masyarakat kelas atas. Sepatu ini adalah potongan kulit diikat dengan benang yang diatur sedemikian rupa agar terlihat seperti simbol “Ankh,” yang mewakili kehidupan.

Tapi ada juga beberapa penggambaran, laki-laki kelas atas dan perempuan mengenakan sepatu ber-hak, mungkin untuk tujuan upacara. Tukang Jagal Mesir juga mengenakan sepatu high heels, untuk membantu mereka berjalan di atas darah binatang mati.

Di Yunani kuno dan Roma, sandal platform yang disebut kothorni, kemudian dikenal sebagai buskins di Renaissance, adalah sepatu dengan sol kayu tinggi atau gabus yang populer terutama di kalangan aktor, yang akan memakai sepatu dengan tinggi yang berbeda untuk menunjukkan berbagai status sosial dan pentingnya karakter berdasarkan hak sepatu. Di Roma kuno, perdagangan seks atau pelacur ilegal dan perempuan mudah diidentifikasi dengan sepatu High heels mereka.

Chopines, atau platform shoes, diciptakan di Turki pada tahun 1400-an, dan populer di seluruh Eropa sampai pertengahan 1600-an.

Selama Abad Pertengahan, baik pria maupun wanita memakai pattens, atau sol kayu, yang jelas sepatu berhak tinggi. Pattens akan diperlihatkan dengan sepatu rapuh dan mahal untuk menjaga mereka yang mengenakannya dari lumpur dan debu maupun puing-puing yang berserakan ketika berjalan di luar.

Pada tahun 1400, chopines atau platform shoes, diciptakan di Turki dan populer di seluruh Eropa sampai pertengahan 1600-an. Chopines bisa tujuh sampai delapan atau bahkan 30 inci tingginya, membutuhkan tongkat atau pelayan untuk membantu mereka berjalan.

Seperti pattens, chopines yang merupakan sepatu tinggi, tetapi tidak seperti pattens, chopines dipakai secara eksklusif untuk perempuan. Sepatu ini biasanya dirancang dengan gabus atau kayu yang ditumpuk sebagai hak sepatu.

Orang-orang Venesia membuat chopine menjadi simbol status kekayaan dan kedudukan sosial bagi perempuan, dan wisatawan yang berkunjung ke Venesia sering berkata sambil bercanda “chopines terlalu tinggi”. Salah seorang pengunjung mencatat bahwa sepatu ini “diciptakan oleh suami yang mengisyaratkan hubungan yang rumit antara kedudukan sosial.

Di Cina sepatu dikaitkan dengan masalah dominasi dan kedudukan. Contohnya, selir Cina dan odalisques Turki mengenakan sepatu high heels, yang kemudian mendorong para sarjana untuk berspekulasi jika hak sepatu yang digunakan tidak hanya untuk alasan estetika, tetapi juga untuk mencegah perempuan melarikan diri dari harem.

pesan sepatu online sepatu lfs high heelsSepatu mulai dibuat dalam dua bagian selama tahun 1500-an, dengan bagian atas yang fleksibel dan lebih berat.. Sepatu baru ini menyebabkan hak sepatu sebagai bagian sebenarnya sepatu bukan hanya sebagai sepatu bagian luar saja.

Hak sepatu tumbuh dalam popularitas selama tahun 1500-an untuk menjaga pengendara, baik pria maupun wanita, dari tergelincir dari pelana. “High heels pengendara” ini awalnya 1-1½ inci tingginya dan mirip boot berkuda modern dan koboi booting. High heels sederhana segera populer memberi jalan untuk hak sepatu lebih bergaya yang lebih tinggi dan lebih tipis pada pertengahan 1500-an setelah Catherine de Medici membuat mereka lebih modis daripada fungsional.

Pengenalan High heels dan kesulitannya pun bertambah seiring pembuatan gambar desain (cetakan kaki digunakan untuk membuat sepatu) menyebabkan pembuat sepatu untuk menciptakan “sepatu lurus” atau sepatu yang bisa muat baik kaki kiri atau kanan (Mitchell 1997). Sepatu kanan dan kiri atau sepatu lurus akhirnya kembali populer pada permulaan 1800-an ketika high heels ditinggalkan.

Penemuan formal sepatu High heels sebagai mode biasanya dikaitkan dengan Catherine de Medici (1519-1589). Pada usia 14, Catherine de Medici bertunangan dengan Duke Orleans yang tinggi, yang menjadi Raja Perancis. Catherine kecil (tidak sampai lima meter) tinggi yang relatif dibawah Duke dan hampir tidak dianggap cantik.

Dia merasa tidak aman dalam pernikahan yang diatur, tahu dia akan menjadi Ratu Pengadilan Perancis dan bersaing dengan favorit (dan secara signifikan lebih tinggi darinya) – nyonya Duke, Diane de Poitiers.

Dia mencari cara untuk membuat taktub bangsa Perancis dan mengkompensasi estetika yang dirasakan kurang, dia mengenakan sepatu High heels dua inci yang memberinya fisik yang lebih menjulang dan bergoyang memikat saat dia berjalan. Sepatu High heelsnya yang sukses segera dikaitkan dengan hak istimewa.

Mary Tudor, atau “Bloody Mary,” raja lain yang berusaha istilahnya “untuk tampil lebih besar dari kehidupan”, mungkin dengan mengenakan sepatu hak setinggi mungkin. Pada 1580, lahirlah heels yang populer untuk kedua jenis kelamin, untuk orang yang menggunakannya dianggap memiliki otoritas atau kekayaan yang sering disebut sebagai “orang yang makmur.”

Pada awal 1700-an, Raja Perancis Louis XIV menyatakan bahwa hanya bangsawan yang bisa mengenakan sepatu hak yang berwarna merah setinggi lima inci dan bahwa tidak ada yang boleh lebih tinggi dibandingkan dia sendiri. Selama berabad abad, semacam budaya fetisisme kaki, terwujud dalam berbagai media.

Sebagai contoh, di bawah pengaruh usang – gaya dekoratif dan ornamental berbasis pengadilan, hak sepatu menjadi lebih tinggi dan lebih ramping, sebuah langkah yang melengkapi gaya pengadilan yang sangat feminin. Selain itu, novelis Restif de Bretonne melemparkan penekanan erotis pada kaki halus melengkung dan high heel halus melengkung. Akibatnya, banyak perempuan dikaitkan dengan kaki mereka untuk menyamarkan ukuran kaki/tinggi badana nyata mereka.

Seperti korset, sepatu High heels dipahat tubuh untuk membuatnya tampak lebih aristokrat, murni, halus, dan diinginkan. “Yang diinginkan dan seksual “, sifat hak sepatu tinggi juga dicatat oleh kaum Puritan di Dunia Baru. The Massachusetts Colony bahkan mengesahkan undang-undang melarang wanita mengenakan high heels untuk menjerat seorang pria atau mereka akan diadili sebagai penyihir. Tetapi hal ini tidak berlanjut sampai pertengahan 1800-an ketika Amerika menyusul Eropa dalam mode sepatu.

Pada 1791, “Louis” high heels menghilang seiring revolusi, dan sepatu High heels Napoleon dibuang dalam upaya untuk menunjukkan kesetaraan. Sesuai dengan kode Napoleon, pada tahun 1793 Marie Antoinette yang akan dieksekusi mengenakan sepatu hak dua inci.

Heels sepatu menurun pesat pada tahun 1790-an sampai dikurangi menjadi wedge belaka atau diganti dengan hak sepatu musim semi, yang merupakan satu lapisan kulit dimasukkan tepat di atas satu-satunya di bagian belakang sepatu. Sepatu ini tipis dan sering dipakai dengan pita untuk menyeberang, mengingatkan pada sandal klasik Romawi.

Runtuhnya kejayaan hak sepatu memudahkan sepatu lurus untuk dibuat. Dari periode ini untuk tahun 1930-an, ada empat jenis utama dari hak sepatu yang digunakan pada sepatu wanita Barat: knock-on, hak ditumpuk, musim semi, dan munculnya kembali hak sepatu “Louis”.

Pada 1860-an, sepatu ber-heels sebagai mode menjadi populer lagi, dan penemuan mesin jahit memperbolehkan variasi yang lebih besar dalam membuat desain sepatu High heels.

Dalam seni dan sastra Victorian, kartun dan sindiran untuk kaki kecil dan penderitaan kaki besar (khas perawan tua) yang ada di mana-mana.

pesan sepatu online sepatu lfs high heelsVictoria berpikir bahwa High heels menekankan lengkungan punggung kaki, yang dipandang sebagai simbol dari keindahan lengkungan seorang wanita. High heels juga dipakai sebagai penanda bangsawan dari Eropa, sedangkan “tipe kaki terendah,” datang dari daerah Afrika Amerika, memiliki sedikit atau tidak ada punggung kaki. Ketika sepatu High heels membuat comeback mereka, beberapa pemakai merasa nyaman memakai lima atau bahkan enam inci hak sepatu.

Seperti korset, sepatu High heels yang diklaim tidak hanya berbahaya, tetapi bermanfaat bagi kesehatan karena sepatu High heels membantu meringankan sakit punggung dan membuat berjalan tidak melelahkan. Tapi kritikus menyebutkan bahwa high heels menciptakan gaya lebih agresif secara seksual – bahwa high heels dibuat seperti “kail beracun” untuk menangkap laki-laki yang agresif.

Beberapa bahkan menyebutkan sepatu high heels yang seperti kuku terbelah merupakan tanda dari setan atau penyihir. Walaupun dengan adanya kritik ini, Amerika tetap membuka pabrik hak sepatu pertama pada tahun 1888. Namun, Amerika dan negara-negara Eropa lainnya sebagian besar masih meniru fashion sepatu dari Prancis.

Sementara sepatu High heels menikmati popularitas yang luas di akhir abad ke-19 belas, wanita awal abad ke-20 menuntut sepatu yang lebih nyaman, sepatu bersol datar. Depresi selama tahun 1930 dipengaruhi oleh sepatu mode Barat seperti hak sepatu menjadi lebih rendah dan lebih luas. Di Hollywood, hak sepatu mendapat tampilan baru yang elegan.

Artis seperti Ginger Roger dengan sepatu putih dan hak berkilauan mulai menantang pengaruh Perancis dengan sepatu fashion dari Barat. Pada tahun 1940, akibat dari barang-barang mewah yang rendah pasokannya sebagai efek samping dari Perang Dunia II mendorong sepatu High heels untuk cenderung memiliki heels cukup tinggi dan tebal saja.

Kebangkitan fashion tinggi Barat pada tahun 1950 pasca-perang dipimpin oleh desainer Perancis Christian Dior dan kolaborasi dengan desainer sepatu Roger Vivier.

Bersama-sama mereka mengembangkan vamp (bagian dari sepatu yang menutupi kaki dan punggung kaki) berpotongan rendah, sepatu “Louis” dengan hak sepatu sempit yang disebut stiletto, yang adalah kata Italia untuk belati kecil dan ramping.

Pertama, disebutkan dalam Telegram London Daily pada tanggal 10 September 1953, dan disebutkan secara berlebihan, hak sepatu ramping dan ketinggian penyempitan jari kaki sangat dihubungkan dengan simbol phallus ereksi dan pematangan seksual. Stiletto sering dilarang digunakan di bangunan umum karena sering menyebabkan kerusakan fisik pada lantai.

pesan sepatu online sepatu lfs flatSeiring dengan penciptaan rok mini pada awal tahun 1960, stiletto yang melekat pada sepatu dan ditingkatkan dengan penampilan kaki telanjang “Kebebasan hak kaki perempuan”.

Bagi banyak feminis, sepatu High heels menunjukkan sikap tunduk dan stereotip seksual oleh laki-laki. High heels yang menggairahkan sebagai objek “buatan manusia”, secara harfiah terlibat dalam melumpuhkan wanita, atau setidaknya memperlambat mereka ketika kebutuhan untuk melarikan diri dari kekerasan laki-laki dan penindas muncul.

Akibatnya, hak sepatu diperpendek dan ditebalkan, dan segera sepatu berhak lebih rendah dengan ujung persegi menggantikan stiletto. Akhir 1960-an kekecewaan dengan kehidupan kontemporer dan kecemasan tentang masa depan, menyebabkan anak-anak muda di daerah Barat untuk merangkul budaya hippie yang dilambangkan dengan sepatu platform.

Sepatu Platform menjadi sangat populer pada 1970-an, dan salah satu contohnya sepatu John Travolta dalam pembukaan Saturday Night Fever pada tahun 1977 melambangkan era platform Kuba. Tahun 1970-an pada umumnya adalah waktu kisruh eksperimentasi narkoba, seks, dan, tentu saja, fashion. Sinisme berlimpah sebagai perbedaan budaya dan subkultur bersaing untuk mendapat perhatian publik.

Dalam konteks post-modern tahun 1980-an, penolakan feminis fashion mulai kehilangan banyak akar dukungan. Gagasan bahwa fashion, terutama sepatu yang seksi, tidak hanya menindas tetapi menawarkan kesenangan bagi perempuan agar lebih diterima secara luas.

Kritik, khususnya feminis pada 1980-an, berpendapat bahwa busana bisa menjadi percobaan penampilan yang menantang makna budaya. Hal Ini menunjukan perubahan pandangan tentang high heels yang mungkin diprovokasi oleh street fashion kontra-budaya dari awal 1980-an serta oleh perdebatan feminis tentang kesenangan dan keinginan perempuan, yang secara tidak langsung mengubah cara fashion dipahami. Wanita Barat sekarang mengklaim bahwa dengan memakai sepatu High heels mereka merasa “tidak hanya tinggi tetapi juga memiliki kekuasaan dan otoritas”.

Sementara hak sepatu rendah lebih disukai selama tahun 60-an dan 70-an, hak sepatu tinggi atau high heels kembali pada tahun 1980 dan awal 1990-an. Seorang perancang, Manolo Blahnik, sebagai seorang perancang pemula ia mulai memikirkan kembali memakai sepatu High heels di berbagai acara dan catwalk. Sementara sepatu datar (flat shoes) yang dipakai dalam budaya perusahaan, menandakan keberhasilan Yuppie. Dan di lain tempat desainer yang membantu menciptakan hak sepatu high heels dari tahun 1990-an, seperti Jimmy Choo dan Emma Hope, merasakan dampaknya yang sangat menguntungkan, menjelang akhir tahun 1990-an sepatu high heels mulai menurun sekali lagi, menandakan kebangkitan hippie yang menekankan kenyamanan atas busana.

Perkembangan High Heels pada Abad ke-21

Perempuan pada abad ke-21 memiliki pilihan sepatu lebih banyak dari sebelumnya. Perempuan dapat memilih untuk memakai apa yang mereka inginkan, dari sepatu olahraga “heelless” produksi Heel 2006 dari Manolo Blahnik, bahkan sampai sepatu hybrid seperti “heelless” sepatu tenis dan sandal jepit.

Dan hal yang pasti adalah bahwa hak sepatu tidak hilang. Tercatat untuk hal-hal yang unik seperti gym nasional, menawarkan 45 menit ” Kekuatan Stiletto”- kelas yang memperkuat kaki perempuan dan betis. Mungkin dipengaruhi oleh TV dan film yang hit sukses pada masa itu seperti Seks and the City dan The Devil Wears Prada, beberapa wanita bahkan melakukan bedah untuk memperpendek jari kaki mereka atau menyuntikkan bantalan ke bola kaki hanya untuk memungkinkan kaki mereka agar cocok dan lebih nyaman memakai sepasang stiletto.

Perkembangan Sepatu High heels selalu mengikuti perkembangan jaman, dengan tuntutan dari para konsumen baik pria ataupun wanita. Bahkan sekarang banyak toko-toko online yang menjual produk sepatu High heels seperti situs ini, sepatu lfs – pesan sepatu Online. Mereka menyediakan berbagai macam produk mulai dari Sepatu high heels, sepatu flat, sepatu pump, hingga sepatu wedges.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *